Category Archives: Curhat dadakan

Seminggu penuh tanpa suami

Standar

Ceritanya nih si yayah dikirim kantornya utk training ke kantor pusat di Aalst, Belgia. Brkt tgl 10-17 desember 2011. Jd full seminggu si yayah meninggalkan aq dan aria dirumah.
And the adventure begun…

“Ha?! Jd km sendirian dirumah? Gk takut?”, begitulah reaksi salah satu temanku yg menelpon saat aq tengah menikmati ke”bujang”anku.
“ya gaklah, Aria kan jg orang mskpn msh 3,5thn”, jwbku santai.
Sbnrnya aq ini tipe superwoman, bs melakukn multitask sekaligus, dlm keadaan hamil muda spt skrg ini sekalipun.
Aq jg wanita mandiri yg bs kmn2 sndr naik motor bhkn bs membawa Aria yg waktu itu blm berumur 1thn utk pergi2 naik motor meski saat terdesak sj.
Jd aq tdk terlalu mengandalkan suami utk membantu pekerjaan rumah tangga atau nganter pergi2. Selama bs aq lakukan sndr, tdk perlu merepotkn suami yg sudah lelah bekerja.

Apa aq gk takut sendirian?
Sekali lg aq jwb, aq kan ditemani aria, jd gk sendirian.
Takut apa? Klo takut maling atau orang yg berniat jahat, tentu takut, maka dari itu aq selalu kunci pintu pagar, pintu dpn, mewaspadai setiap org yg tak dikenal.
Klo takut setan sih sudah bukan umurku lagi utk takut yg begituan, Alhamdulillah imanku ckp kuat utk menyatakan bahwa Allah akn selalu melindungiku.
Jgn terlalu parno dg ‘suara2 misteri’, anggep aja kucing. Positif thinking ajalah. Aq udh ckp berpengalaman dan hapal klo sbnrnya ketakutan itu berasal dr pikiran parno kita sndr.

Mendekati hari keberangkatan yayah, aq kok justru semakin excited.
Excited krn aq sudah membayangkn yg indah2.
Membayangkan tugas masak yg tdk terikat waktu, aq bs masak jam berapapun tnp dikejar deadline brkt krj.
Membayangkan mjd gadis lg (dg 1anak) kok jd menyenangkn buatku.

Trnyt kenyataan tak seindah bayangan.
Pd hr 1&2 tanpa suami memang aq full bermalas2an all day long. Gk mandi, gk masak, gk bersih2 rmh, seharian cm nggletak di kasur dan main game di laptop (krn hari itu hari sabtu&minggu, aria libur skolah).
Karena mkn cm ber2, jd lbh praktis beli makan, atau goreng nasi, atau goreng telur+kecap (nih ibu hamil makanannya gk bergizi bgt). Seringkali beli bakso langgganan meski harus nyebrang ke perumahan yg lumayan jauh dr rmh.
Malam harinya terasa panjang, tersiksa dg rasa kangen krn terbiasa tdr bersama yayah, kangen dg obrolan dan candaan sblm tdr.
Tb2 tanpa kehadiran suami rasanya begitu tdk nyaman.
Apalagi cuaca sdg selalu dingin, krn terlalu asyik main game smp lupa waktu, smp melewatkn waktu tdr siang, akibatnya kondisi badan drop dan masuk angin. Gk ada yg ngerokin, lg pengen mie ayam gk ada yg mbelikan. Tersiksaa.. Rasanya pgn yayah cpt pulang.

Hari2 berikutnya lbh mudah dilalui, saat malampun bs tdr dg nyenyak. Tdr lbh sore dan bangun lbh siang. Senangnyaaa..
Sehari2 cm main game, nntn dvd, masak yg cpt& simple dan jam tdr yg berlebih.
Intinya aq menghabiskan waktu utk memanjakan diriku sndr, hal yg kdg susah kulakukan di hari2 normal.
Aq bnr2 memanfaatkn waktu seminggu itu utk refreshing meski cm dirumah.
Alhamdulillah selama seminggu itu tdk ada kejadian buruk yg terjadi, bhkn tdk ada kejadian listrik mati dimalam hari, hal yg smpt bkin parno sblm yayah brkt.
Semuanya aman terkendali.

Dan saat yayah pulang, seabrek coklat belgia (dan seransel penuh cucian baju kotor) telah siap dinikmati.
Seminggu tanpa suami, knp harus takut& parno? Justru kujadikan waktu refreshing utk memanjakan& menyenangkan diri sendiri. Menikmati waktu santai tnp jadwal yg tersusun rapi spt hari2 normal biasanya.
Asal selalu hati2, jaga kondisi spy gk sakit, sering berkomunikasi dg org2 terdekat, dan sedia perbekalan hiburan pengusir kebosanan, maka insyaAllah semuanya akn aman terkendali.

Iklan

Menemanimu dalam suka dan duka, sampai maut memisahkan

Standar

Kali ini aq akn menceritakan kisah romantis antara mama dan papaku. Sebuah kisah nyata yg diceritakan oleh mamaku sndr saat menemani papa saat ajal menjemputnya.

Kisah ini terjadi tepat 40 hr yg lalu..
Sore itu papa menelpon mama, memberitahukan kalau beliau sdg ada di ruang ICU RS Siti Hajar Sidoarjo. Papa hanya menyuruh mama untuk cpt menyusul kesana.
Dg persaan khawatir dan berlinang air mata, mamapun menuju kesana.

Sesampainya di ICU, mama menemukan papa yg sdg tergeletak lemah menahan rasa sakit di jantungnya.
Mama mengajak papa mengobrol, menanya-nanyainya sekedar untuk mengalihkan perhatian papa dari rasa sakitnya.
Akhirnya suster jaga menyuruh mama keluar kamar supaya papa bs istirahat.
Dari luar mama melihat papa terus memejamkan matanya menahan rasa sakitnya.
Tidak tega, mamapun masuk kembali kedalam kamar.
Ditengah rasa sakitnya, papa masih memikirkan mama “istri sy nemani sy didalam aja sus, diluar banyak nyamuk”, begitulah kata beliau pd suster jaga.
Tp suster ttp menyuruh mama keluar dan mamapun sesekali ttp masuk kedalam kamar menemani papa.

Tak pernah putus doa mama agar sakit yg dirasakan papa bs segera hilang.
Sampai akhrnya suster dg panik memanggil mama diluar “masuk bu, bapak kejang-kejang”
Suster menyuruh mama utk terus mengajak papa bicara agar papa ttp sadar.
Mamapun menuntun papa untuk membaca kalimat-kalimat dzikir.
Papa kelihatan sangat kesakitan saat itu, sambil terus memegangi dadanya.
Mama yg hatinya remuk melihat semua itu hanya bisa terus mengalunkan kalimat-kalimat dzikir.
Bahkan saat papa mengalami naza’, mama dg sekuat tenaga memanggil-manggil papa sambil masih mengucap dzikir.

Dan akhirnya nyawa papa tdk tertolong lagi, setlh naza’ yg singkat, papa akhrnya meninggalkan mama dikamar itu.
Dg tetap menjaga kesadaran meski hati remuk redam krn terpukul, mama membuka kepalan tangan papa, menaruh kedua tangan papa dlm posisi spt orang yg sedang sholat, menutup kelopak mata papa yg sudah benar-benar tertutup.

Dan dg sisa-sisa ketegaran yg dimilikinya, mama menelponku. Aq adlh org pertama yg diberitahukan mama saat itu.
“ta, yg ihlas ya, jgn kaget, papa sudah meninggal”
Saat itu mama sendirian di RS, dan dg kesedihan yg teramat sangat, mama berusaha menegarkan hatinya dan mulai menelpon ke saudara kami, mengabarkan berita meninggalnya papa.

Mama meneladankan kpdku bahwa seorang istri harus setia dan selalu nurut pd suami, bhwa mama selalu ngopeni dan menemani papa bahkan saat ajal menjemput papa.

Aq ingin nantinya jg bs seperti mama, sanggup melakukan apa yg mama lakukan saat menemani papa disaat-saat terakhirnya.
Dan sampai sekarang mama akan selalu mendoakan ditiap sehabis sholat, dan selalu tak bosan mengingatkn anak-anaknya utk jg selalu mendoakan papa.
Sampai sekarang jg, kalau ada org datang melayat, mama selalu menceritakan kebaikan-kebaikan papa.

Mama adlh teldanku dlm segala hal.
Semoga mama selalu sehat dan ttp tegar menjalani hidup meski tanpa papa. Aamiiin.

Day by day… My routine

Standar

Ini bkn info yg pntg, buat org lain jg mgkn males mbacanya, tp aq pgn sekedar share aja. Ttg rutinitas harianku yg gk penting banget sbnrnya. Hehehe…

Tiap senin-jum’at (work& school day)
Weker emg sengaja aq setel utk bangun tiap jam 4.45 pgi, tp herannya tiap hr aq selalu bangun lebih pagi sblm weker bunyi(jam 4.30, pas adzan subuh).
Bangun, masak nasi, sholat subuh, masak. Ribet kira2 smp jam 6.30, suami brkt krj dg perut kenyang dan membawa bekal mkn siang buatanku. Sarapan itu penting, krn itu aq mewajibkn suami& anakku utk sarapan dlu sblm brkt krj& skolah.
Beres dg urusan dapur, waktunya nyuapin anak sarapan, krn dah mepet wktu mandi jd sarapan hrs dilakukan dg trik2 tertentu spy makannya lahap.
Selesai sarapan, mandi, nganter anak skolah, balik pulang dan leyeh2, atau klo lg gk males, beres2 dkit.
Tp seringnya aq memanfaatkn waktu privasi& sepiku ini dg go to dunia maya, atw tdr dg tenang.
Jrg skali aq dpt waktu privasi utk diriku sndr spt ini, jd hrs dimanfaatkn sebaik2nya, aplg cm berlaku slm kira 2jam.
Trs jmpt ank skolah smbl mampir pasar, plng.
Mkn siang, sholat dhuhur, tidur.
Bangun tdr siang, sholat ashar, bersih2, mandi.
Makan malam dan selanjutnya jam bebas.
Klo ibu2 rmh tangga biasanya sore2 ‘bersosialisasi’ smbl ngluarin anak, klo aq mls, sesekali aja aq kluar smbl ngobrol2 sm ttgga :p

Sabtu-minggu (skolah anak libur, suami ttp kerja di hari sabtu)
Pd dasarnya sabtu-minggu adlh hr santai, jdwl fleksibel, masak ttp dilakukan pagi2, kecuali klo suami libur krj maka hbs sholat subuh tdr lagi, tdk ada acara memasak, acara bebas seharian.
Prnh jg di satu hari minggu, seharian aq cm mls2n ditempat tidur yg amburadul, smbl go to dunia maya. Suami yg mengerjakn tugas rmh, mulai dr masak, nyuapin& mandiin ank, smp bersih2. Ohhh indahnya hidup saat dimanjakan spt itu. Xixixi…

Spt hari sabtu skrg ini, anak libur skolah, suami krj. Dapur msh berantakan, cucian piring numpuk, rmh kyk kpl pch, tp aq msh santai leyeh2 dikasur smbl go to dunia maya.
Sabtu adlh hari fleksibel dg kerjaan menumpuk.
Banyak krjn hr ini, setrika baju, ngepel, bersih2. Tp krn ini hari fleksibel jd bs dilakukn kpn sj, terserah aq, yg pntg sblm suami plg krj, semua krjn dah beres.
Bermalas2n bukanlah sebuah dosa utk ibu rmh tangga, asal kerjaan beres pd waktunya, inget waktu, buatku nyantai 2jam saat rmh msh dlm keadaan amburadul adlh hak sy, asal aq tahu waktu, stlh puas nyantai, mulai ruwet dg krjn rmh lg.

Kind of boring dg segala rutinitas harianku? Sure it is boring. Tergantung bgmn kita sebisa mgkn menyisipkn hal2 kecil yg indah& menyenangkan tiap harinya.
Kdg aq ke warnet, download lagu2 utk memperbanyak library hp.
Go to dunia maya adlh hiburan terampuh buatku tiap harinya.
Kdg aq suka pergi ber2 sm anakku (biasanya hr sabtu), cm utk refreshing dg ngajak dia ke playground atau berenang. Ngeliat anakku tertawa bahagia adlh suntikan semangat buatku.
Kdg jg aq beli snack kesukaan, spt coklat, burger, ice cream, sbg reward utk diriku sndr krn sudah lelah bekerja seharian.

Hidup itu tergantung pd bgmn kita menjalaninya hari demi hari. Tdk perlu pusing memikirkn apa yg akn terjadi bsk, yg penting lakukan yg terbaik utk hr ini, dan lakukn yg lbh baik lg esok hr.
Hidup itu indah klo kita tahu bgmn menikmatinya.
Enjoy your life, day by day ^.^

Kami sudah ikhlas

Standar

Menjelang 40hr meninggalnya papa…
Kami msh jg sering menangis saat terlintas kenangan manis bersama papa, melihat foto2 papa, mendengar lagu2 Chrisye kesukaan papa, setiap hal kecil bisa membangkitkan kenangan bersama papa.
Aq ingat betul, papa yg mengajari utk disiplin, berangkat jgn terlambat, pulang kerumah harus tepat waktu. Bahkan dlu papa menerapkan jam malam agar anak-anaknya gk keluyuran smp mlm.

Kini kami sudah benar-benar ikhlas, bahwa ini memang jalan yg terbaik utk kami semua.
Memang berat ditinggalkan oleh orang yg kita sayangi apalagi bagiku masih kurang sekali waktuku yg kugunakan utk berkumpul brsm papa krn aq tinggal jauh darinya.
Tapi tdk ada yg perlu disesali skrg.
Skrg kami hanya bs mandoakan papa, menjaga keluarga kecilku, mama, aan, yayah dan aria. Menghabiskan sebanyak mungkin waktu bersama mereka, menelpon mama lbh sering, hal yg dlu jrg kulakukan, memantau keadaan disana, memastikan bahwa meskipun aq jauh tp aq akn selalu menjaga mereka.

Kami ikhlas, pa…
Semoga kau mendapat tempat terbaik di sisi Allah. Aamiiin.